Saturday, October 1, 2011

Sistem Gadaian di Pusat Pajak Gadai – Memahami Sistem Riba

Sistem Gadaian di Pusat Pajak Gadai – Memahami Sistem Riba

Kini, dalam keadaan ekonomi duit kertas makin hari makin hilang nilai, timbul satu isu besar yang menjadi kegemaran segelintir pemain-pemain emas di sekitar nusantara (Malaysia dan Indonesia).
Isu ini adalah dengan mencari keuntungan dari kaedah pajak gadai di pusat-pusat pajak yang terdapat di serata tanah air.
Sebelum kita beralih kepada topik hukum dan akibat, mari kita melihat satu contoh yang diambil dari sebuah laman berkaitan bagaimana membuat gadaian di salah sebuah pusat pajak di malaysia (arrahnu).
—————————
Harga Emas di A*** Bank:- 999.9 = RM126.00/gram 916.0 = RM115.50/gram
Beliau menggadai:-
  • 50 gram X 1 keping
  • 20 gram X 2 keping
  • 1 Dinar X 6 keping
First time menggadai:- Anda akan dapat 60% sahaja pinjaman.
Kali ke-2 dan seterusnya:- Anda akan dapat 70% sahaja pinjaman
Beliau menggadaikan 1 Dinar dahulu untuk mencukupkan syarat gadaian pertama. Selepas itu,Emas-Emas  yang lain dah boleh dapat 70%!
Trick ini dipelajari dari ……..
Pengiraan:-
Gadaian pertama:
1 Dinar = 4.25 gram
Nilai Marhun: 4.25 gram X RM115.50 = RM490.87
Pinjaman: 60% X RM490.87 = RM 294.00
Upah Simpan: (RM490.87/RM100) X RM0.60 = RM2.94/bulan Murah!
Gadaian kedua:-
1 Dinar:-
Nilai Marhun: 5 X 4.25 X RM115.50 = RM 2,454.375
Pinjaman: 70% X RM2,454.375 = RM1,718.06
Upah Simpan: (RM2454.375/RM100) X RM0.70 = RM17.18/bulan
20 GRAM X 2 + 50 GRAM:-
Nilai Marhun: 90 gram X RM126.00 = RM11,340.00
Pinjaman: 70% X RM11,340.00 = RM7,938.00
Upah Simpan: (RM11,340/RM100) X RM0.70 = RM79.38/bulan
Jumlah Pinjaman: RM9950.00
Jumlah Upah Simpan: RM99.50/bulan
( secara detail bagaimana ianya boleh dibuat untung, kalian boleh rujuk http://www.berkebunemas.net/ )
———————————————-
Perbincangan Hukum
Gambaran secara sederhana transaksi invesmen emas tersebut adalah sistem beli gadai.
Kita beli emas dikedai emas kemudian kita gadaikan ke bank/arrahnu, setelah terima wang dari bank kita belikan emas lagi terus kita gadaikan lagi.
Kemudian pada saat harga emas tinggi kita tebus emas tersebut dari bank kemudian kita jual. Dari sistem tersebut jelas bahwa kita menggadaikan emas.
Ini bererti kita hutang ke bank dengan jaminan emas, adakah bunganya….?
Tentu saja ada meskipun dengan istilah yang berbeza, namanya pembiayaan sewa, pembiayaan bulanan, kos pemeliharaan/upah jaga, dan lain-lain (terserah sebutan mereka), bukankah mengambil keuntungan dari pinjam-meminjam disebut riba?
Mereka mengambil upah/kos menyimpan, sedangkan di dalam akad, mereka berhutang/gadai barangan mereka.
Dari manakah kita ingin mengetahui bahawa mengambil manfaat dari orang yang diberi hutang adalah riba?
Mari kita cuba merujuk pada hadis-hadis Nabi.
Abu Burdah ibn Abi Musa berkata : aku telah datang ke Madinah dan telah bertemu dengan Abdullah ibn Salaam (Rabbi yahudi yang telah memeluk islam) yang mana beliau berkata : Kamu (sekarang) hidup di negara yang mana riba adalah berleluasa, jika seseorang berhutang kepada kamu seseuatu dan memberikan kamu seberkas jerami, atau seberkas barli atau seikat jerami , jangan kamu menerimanya kerana ia adalah Riba.                              (Bukhari)
Anas Ibn Malik meriwayatkan bahawa Pesuruh Allah bersabda : Jika kamu memberikan kepada seorang kelaki pinjaman dan dia menjemput kamu makan, janganlah makannya, kerana ia adalah RIBA! Tetapi bila dia menjemput kamu sebelum pinjaman dibuat, maka kamu boleh makan. Dan sekali lagi baginda bersabda : jika kamu memberikan seseorang lelaki pinjaman dan dia menjemput kamu menunggang di atas binatangnya, jangan kamu mengambilnya kerana itu adalah RIBA! Tetapi jika dia menawarkan kamu menunggang di atas binatangnya, sebelum pinjaman dibuat, maka kamu boleh menerimanya.
(Sunan Albayhaqi)
Anas bin Malik juga meriwayatkan bahawa Nabi bersabda : jika seorang lelaki memberikan pinjaman pada seseorang,dia tidak sepatutnya menerima hadiah (dia tidak boleh terima hadiah dari penghutang dalam keadaan hutangnya masih tidak dilangsaikan,tetapi dia boleh apabila pinjaman tersebut sudah dibayar kepadanya)                 (Bukhari)
Fadalah ibn Ubayd berkata bahawa Pesuruh Allah bersabda : keuntungan (imbuhan/kelebihan/manfaat ) yang didapati sesuatau pinjaman adalah satu dari kepelbagaian aspek dari RIBA. (Sunan Al-bayhaqi)
Kesimpulan dari 4 hadis di atas :
1 – Kehidupan di Madinah pada permulaan islam di sana penuh dengan ruang-ruang riba, dijelaskan bagaimana riba boleh terhasil oleh sahabat nabi Abdullah bin Salam (seorang ulama yahudi yang arif tentang selok belok riba).
2 – Orang yang berhutang tidak boleh memberi makan , mengajak pemberi hutang naik kenderaan sekali , memberi hadiah dan segala bentuk pemberian dalam keadaan hutang masih tidak dilangsaikan terlebih dahulu.
Ini mengelakkan si pemiutang mengambil kesempatan ke atas orang yang berhutang di atas kemurahan hatinya dalam memberikan hutang kepada yang berhutang.
Sistem spekulasi
Dari sistem tersebut kita tahu juga bahwa ada sifat spekulasi dalam transaksi tersebut, kalau harga emas naik berarti untung, kalau harga emas turun berarti rugi, meskipun kecenderungan harga emas naik, tetapi tidak ada yang dapat memastikan akan selalu naik.
Contohnya, kalau beli Dinar dari dia, orang tersebut boleh menjual balik Dinar kepada dia. Cuba lihat implikasi kepada proses ini.
Promosi permulaan ialah menggalakan orang membeli Dinar atas alasan untung simpan Dinar, beli murah selepas itu bila harga naik jual balik. Itu adalah teori mana-mana buku pelaburan (investment) iaitu buy low, sell high. Jadi orang membeli dengan harapan harga naik nanti mereka akan jual.
Tidakkah ini sama dengan orang akan beli disebabkan “betting” atau “speculate” yang harga akan naik? Bukankah ‘betting’ dan ‘speculating’ menyamai perjudian?
Perlu diingatkan terdapat satu garis halus yang membezakan pelaburan dan perjudian.
Yang pertama membuatkan anda mendapat rezeki yang halal dan yang kedua menyebabkan anda menyuap makanan kepada keluarga dengan pendapatan yang haram.
Ini tidaklah boleh diambil mudah dan ditutup sebelah mata semata-mata kerana keuntungan membeli dan menjual Dinar. Adakah wajar kita terapkan unsur perjudian dalam perjuangan Dinar?
Sekiranya ini berterusan, bukannya kita menjadi umat yang semakin mulia dan kuat dari segi ekonomi, malah kita akan menjadi umat yang lebih tersesat, terlalai dan tamak.
Apakah islam membolehkan spekulasi? Yang pasti diuntungkan adalah bank, kerana bank mendapat bunga dari transaksi tersebut. Dan pemilik emas hanya boleh menanti dari tahun ke tahun mengharap harga emas naik sambil menanggung pembiayaan/kos bulanan (bunga) yang harus dibayar. Menurut saya kalau mahu simpan emas, simpan sahaja dalam bentuk dinar.
Sejatinya yang terjadi pada bekebun emas hanyalah menghutangkan sejumlah emas, atau menghutangkan sejumlah wang dengan memberikan sejumlah bunga (ditukar nama sebagai kos simpan). Tidak diragukan itu adalah riba.
Terlebih lagi bila diingat bahwa  emas dan wang adalah alat tolok ukur nilai barang, dan sebagai alat transaksi, dengan demikian bila wang dan emas digadaikan dengan mengambil keuntungan maka tidak diragukan itu adalah riba.
Ditambah lagi “GADAI” hanya ada bila ada piutang, tidak mungkin ada gadai bila tidak ada piutang. Kerananya, setiap keuntungan yang didapat dari gadai adalah bunga dan itu HARAM. (kos simpan itu adalah keuntungan yang dapat dari gadai emas)
Tetapi menggadaikan haiwan ternak yang memerlukan perawatan, maka bila pemilik haiwan ternak tidak memberi kos makan kepada ternaknya, maka pemberi piutang/penerima gadai haiwan berkewajiban memberi makan. Dan sebagai gantinya ia dibolehkan mengambil susu, atau menunggangi haiwan tersebut seharga makanan yang ia keluarkan, tidak lebih dan tidak kurang. Dengan demikian tidak ada keuntungan.
Kes berkebun wang atau gadai di Arrahnu ( yang selalu didengari istilah rempit di arrahnu) ini semakin mengingatkan kita bahwa umat kita benar-benar telah mengekori umat Yahudi yang melanggar aturan dan syari’аt Allah dengan sedikit tipu daya dan mencari akal.
Ingatlah satu pesanan Nabi
dari Jabir :
Rasulullah melaknat seorang yang mengambil riba, seorang yang memberikan (membayar) riba , seorang yang mencatatkan (merekodkan) transaksi tersebut dan dua orang saksi yang terlibat. Baginda bersabda : Mereka semuanya sama bersalah.   (riwayat Muslim)
Allah telah berkata, Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.
skang ni, orang menjadikan gadai sebagai perniagaan, sedangkan hutang bukan jual beli.
Hakikat hari ini, orang yang menggadai dikaburi dengan perkataan ”kos simpan/upah simpan” yang sebenarnya kalau dalam istilah perbankan sendiri adalah bunga/interest/dividen..
Jika anda sudah ada dinar,sama ada anda menyimpannya atau menggunakannya.
Usahlah terikut-ikut dengan keuntungan sementara yang menipu.

Kita sudah tersesat dengan perbankan Islam, mahukah kita terus menerus disesatkan dalam bab Dinar?
Sekadar ingat-ingatan buat kita dalam menempuh dunia akhir zaman ini.
Mari kita ingat bahawa kehidupan kita hanyalah mencari keredhaan Allah.
Dengan menjauhkan riba mendapat keredhaan Allah, lebih baik dari keuntungan yang sedikit di atas dunia ini.

Hasbunallahu wa ni’mal wakil
—————————————–
Jika teguran ini benar, maka mari sama-sama kita bersyukur kerana kita beroleh peringatan, moga Allah lapangkan rezeki kita dari jalan yang lain, jauhkan diri dari terlibat lagi dalam peristiwa ini.
Jika teguran ini punyai kesilapan dan ayatnya keras, teguran dari kalian diperlukan.

1 comment:

  1. Hari ini saya ingin mengunkapkan tentang perjalanan hidup saya,karna masalah ekonomi saya selalu dililit hutang bahkan perusahaan yang dulunya saya pernah bagun kini semuanya akan disitah oleh pihak bank,saya sudah berusaha kesana kemari untuk mencari uang agar perusahaan saya tidak jadi disitah oleh pihak bank dan akhirnya saya nekat untuk mendatangi paranormal yang terkenal bahkan saya pernah mengikuti penggandaan uang dimaskanjeng dan itupun juga tidak ada hasil yang memuaskan dan saya hampir putus asa,,akhirnya ketidak segajaan saya mendengar cerita orang orang bahwa ada paranormal yang terkenal bisa mengeluarkan uang ghaib atau sejenisnya pesugihan putih yang namanya Mbah Rawa Gumpala,,,akhirnya saya mencoba menhubungi beliau dan alhamdulillah dengan senan hati beliau mau membantu saya untuk mengeluarkan pesugihan uang ghaibnya sebesar 10 M saya sangat bersyukur dan berterimakasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala berkat bantuannya semua masalah saya bisa teratasi dan semua hutang2 saya juga sudah pada lunas semua,,bagi anda yang ingin seperti saya dan ingin dibabtu sama Mbah silahkan hubungi 085 316 106 111 saya sengaja menulis pesan ini dan mempostin di semua tempat agar anda semua tau kalau ada paranormal yang bisah dipercaya dan bisa diandalkan,bagi teman teman yang menemukan situs ini tolong disebar luaskan agar orang orang juga bisa tau klau ada dukun sakti yg bisa membantuh mengatasi semua masalah anda1.untuk lebih lengkapnya buka saja blok Mbah karna didalam bloknya semuanya sudah dijelaskan PESUGIHAN DANA GHAIB TANPA TUMBAL

    ReplyDelete